.

 
Mesin Pencari


Sisi Lain


Catatan bukan Cacatan

Hubungi Temangsang
My status
Sssstttt.....


Halaman ini telah dibuka sebanyak:
Counter
Prosentase Pengunjung
Data Pengunjung
IP Address Anda


Detik kabisat
Minggu, Januari 01, 2006
Ada satu hal yang istimewa pada tahun 2006 ini. Istimewa bukan karena berkaitan dengan suatu hal bagi saya, tetapi lebih bagi dunia. Istimewa bukan karena merupakan satu-satunya peristiwa sepanjang sejarah jaman, namun karena rentang waktu yang diperlukan untuk mencapai kesempurnaan itu sangatlah lama. Namun bagi sebagian orang yang tidak mengetahuinya, barangkali tidak ada hal yang istimewa berkenaan dengan detik kabisat yang terjadi di tahun ini.
Detik kabisat adalah penyisipan satu detik ke dalam kalender. Satu detik disisipkan dengan maksud agar standar waktu yang disiarkan kepada masyarakat umum dipertahankan supaya selalu dekat (hampir cocok) dengan harga mean waktu matahari. Detik kabisat diperlukan untuk memelihara standar waktu supaya cocok dengan kalender sipil, yang berdasarkan dengan observasi astronomi.
Penyiaran standar waktu sipil kepada masyarakat adalah berdasarkan Waktu Unversal Terkoordinasi (UTC), yang dipelihara oleh jam atom yang sangat akurat. Untuk menjaga agar penyiaran waktu UTC selalu dekat (hampir cocok) dengan mean waktu matahari, harga UTC kadang-kadang perlu disisipkan detik tambahan, atau "detik kabisat", sejumlah satu detik. Dalam jangka waktu yang lama, penambahan detik kabisat terus meningkat dengan kecepatan hampir serupa dengan parabola 31 s/abad2 (lihat ΔT).
Meski demikian, detik kabisat tidak berhubungan sama sekali dengan tahun kabisat.
Alasan utama perlunya menyisipkan detik kabisat adalah putaran bumi di sumbunya semakin melambat. Hari matahari sebenarnya semakin bertambah panjang sebanyak 1.7 milisekon setiap abad, terutama karena pengaruh pasang-surut oleh bulan. Detik SI yang dihitung dengan standard waktu atom telah didefinisikan sedemikian rupa sehingga panjangnya tidak sama dengan detik nominal yang berjumlah 1/86400 dari mean hari matahari di suatu saat di dalam abad ke 19. Sejak saat itu, panjangnya hari matahari secara perlahan-lahan terus bertambah. Sehingga ukuran waktu yang dihitung dari putaran bumi telah mengumpulkan keterlambatan (delay) jika dibandingkan dengan waktu standard jam atom. Disetiap saat keterlambatan mendekati jumlah satu detik, sebuah detik kabisat akan ditambahkan ke dalam UTC.
Pengumuman untuk menyisipkan detik kabisat diberikan bilamana perbedaan antara UTC dan UT1 mendekati setengah detik. Ini untuk menjaga agar perbedaan antara UTC dan UT1 tidak melebihi ±0.9 s. Setelah 23:59:59 UTC, sebuah detik kabisat positif akan menyebabkan penghitungan 23:59:60 UTC sebelum jam berubah menjadi 00:00:00 UTC. Kemungkinan terjadinya sebuah detik kabisat negatif juga ada, jika putaran bumi menjadi sedikit lebih cepat; dalam kasus ini, 23:59:58 UTC akan diikuti oleh 00:00:00 UTC.
Detik kabisat hanya terjadi di akhir bulan UTC, dan hanya telah disisipkan pada akhir tanggal 30 Juni, atau akhir 31 Desember. Berbeda dengan hari kabisat, mereka terjadi secara bersamaan di seluruh dunia; sebagai contoh, sebuah detik kabisat tanggal 31 Desember akan dilakukan sebagai 6:59:60 am Waktu Indonesia Bagian Barat (WIB). International Earth Rotation System (IERS) bertanggung jawab untuk mengukur rotasi bumi dan menentukan apakah sebuah detik kabisat diperlukan. Pengumuman mereka dilakukan di buletin C, biasanya diterbitkan setiap enam bulan.
Secara sejarah, detik kabisat telah disisipkan kira-kira setiap 18 bulan. Namun, kecepatan putaran bumi adalah tidak bisa diperkirakan dalam waktu panjang. Sehingga tidaklah mungkin untuk membuat perhitungan untuk memperkirakan detik kabisat lebih dari satu tahun sebelumnya. Antara Januari 1972 dan November 2001, IERS telah memberikan 22 kali perintah untuk menyisipkan detik kabisat. Paling terakhir adalah 1998-12-31 23:59:60 UTC; selang waktu setelah itu adalah yang terlama tanpa detik kabisat. Tanggal 4 Juli 2005, IERS mengumumkan bahwa detik kabisat yang akan datang akan terjadi di akhir Desember 2005.
Sehari selanjutnya, tanggal 5 Juli 2005, Kepala bagian Pusat Orientasi Bumi dari IERS memberikan pengumuman meminta proposal untuk Kelompok Belajar ke 7 ITU-R (WP7-A) untuk menghapus detik kabisat dari penyiaran standard UTC sebelum tahun 2008 (ITU-R bertanggung jawab atas definisi UTC). Proposal ini diharapkan untuk dipertimbangkan di bulan November 2005. Bila diterima, detik kabisat secara teknis akan diganti dengan jam kabisat. Ini dilakukan sebagai suatu cara untuk memenuhi persayratan legal dari beberapa negara anggota ITU-R yang memerlukan waktu sipil untuk dihubungkan secara astronomis kepada matahari.
Sejarah Penyisipan Detik Kabisat
1. 30 Juni 1972
2. 31 Desember 1972
3. 31 Desember 1973
4. 31 Desember 1974
5. 31 Desember 1975
6. 31 Desember 1976
7. 31 Desember 1977
8. 31 Desember 1978
9. 31 Desember 1979
10. 30 Juni 1981
11. 30 Juni 1982
12. 30 Juni 1983
13. 30 Juni 1985
14. 31 Desember 1987
15. 31 Desember 1989
16. 31 Desember 1990
17. 30 Juni 1992
18. 30 Juni 1993
19. 30 Juni 1994
20. 31 Desember 1995
21. 30 Juni 1997
22. 31 Desember 1998
23. 31 Desember 2005
ditulis oleh: Sang Fajar @ 1/01/2006 07:28:00 AM  
0 Comments:
Posting Komentar
<< Home
 
Tentang Aku
Name: Sang Fajar
Home: Bojonegoro, Yogya, Papua, Jatim - DIY - Papua, Indonesia
About Me: Bagi mereka yang merasa berjasa, aku hanyalah sampah. Bagi mereka yang merasa intelek, aku hanyalah pembual. Bagi mereka yang merasa suci, aku hanyalah kotoran. Bagi mereka yang merasa terhormat, aku tak lebihnya seperti orang jalanan. Bagi mereka yang merasa pernah mengenalku, aku sepertinya sudah tak ada. Namun diantara semua anggapan yang pernah ada, semua tentang aku ada karena anggapan-anggapan yang pernah ada......
Data Lengkap

Tulisan Terdahulu
Arsip
Links
Facebook


© . Presented by Fajar Ari Setiawan